Kumpulan Doa Dalam Alqur’an

Kontributor : Panitia Penerimaan Santri Baru (PSB)

Ponpes. Terpadu Ulul Abshor

baru-3
?Doa Nabi Adam
“ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين”
[QS. Al A’raf : 23]
* نوح
?Doa Nabi Nuh
“رب اغفر لي ولوالدي ولمن دخل بيتي مؤمناً وللمؤمنين والمؤمنات ولاتزد الظالمين إلا تبارا”
[QS. Nuuh : 28]
* هود
?Doa Nabi Hud
“إني توكلت على الله ربي وربكم ما من دآبة إلا هو آخذ بناصيتها إن ربي على صراط مستقيم”
[QS. Hud : 56]
* أبراهيم
?Doa Nabi Ibrahim
“رب اجعلني مقيم الصلاة ومن ذريتي ربنا وتقبل دعاء “.
[QS. Ibrahim : 40]
“ربنا تقبل منا إنك أنت السميع العليم وتب علينا إنك أنت التواب الرحيم”
[QS. Al Baqarah : 127-128]
* يوسف
?Doa Nabi Yusuf
“فاطر السموات والأرض أنت وليي في الدنيا والآخرة توفني مسلما وألحقني بالصالحين”
[QS. Yusuf : 101]
* شعيب
?Doa Nabi Syu’aib
“وسع ربنا كل شيء علما على الله توكلنا ربنا أفتح بيننا وبين قومنا بالحق وأنت خير الفاتحين”
[QS. Al A’raf : 89]
* موسى
?Doa Nabi Musa
“رب بما أنعمت علي فلن أكون ظهيرا للمجرمين
[QS. Al Qashash : 18]
رب اشرح لي صدري ويسر لي أمري واحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي”
[QS. Thahaa : 25-28]
* سليمان
?Doa Nabi Sulaiman
“رب أوزعني أن أشكر نعمتك التي أنعمت علي وعلى والدي وأن أعمل صالحا ترضاه وأدخلني برحمتك في عبادك الصالحين”
[QS. Al Ahqaf : 15]
* أيـــوب
?Doa Nabi Ayyub
“رب أنى مسني الضر وأنت أرحم الراحمين”
[QS. Al Anbiyaa’ : 83]
* يونـس
?Doa Nabi Yunus
“لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين”
[QS. Al Anbiyaa’ : 87]
* يعقوب
?Doa Nabi Ya’qub
“انما أشكو بثي وحزني إلى الله”
[QS. Yusuf : 86]
* محمـد صلى الله عليه وسلم
?Doa Nabi Muhammad
“ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنه وقنا عذاب النار”
[QS. Al Baqarah : 201]
:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.
أدعيه حلـوِْوه مـَُِنٍّ القرآن الكريم
..? Doa2 indah yang terdapat di dalam Al Quran
تريد ذرية صالحة:
? Doa agar mendapatkan keturunan yang sholih
رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ
[QS. Ali Imran : 38]
رَبِّ لَا تَذَرْنِي فَرْدًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ
[QS. Al Anbiyaa : 89]
خائف يزوغ قلبك:
? Doa agar hati tidak dicondongkan kpd Kesesatan
رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّاب
[QS. Ali Imraan : 8]
تريد الشهادة:
? Doa agar mendapatkan Syahid
رَبَّنَا آمَنَّا بِمَا أَنْزَلْتَ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ
[QS. Ali Imran : 53]
شايل هم كبير:
? Doa menghilangkan kegundahan yang besar
حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ
[QS. At Taubah : 129]
تريد تحافظ على الصلاة أنت وذريتك:
? Doa agar bisa menjaga sholat
رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ
[QS. Ibrahim : 40]
تريد زوجتك وعيالك مسخرين لك:
? Doa agar istri & anak menjadi penyejuk mata
رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا
[QS. Al Furqon : 74]
بيت مبارك لك فيه:
? Doa agar rumah kita diberkahi
رَبِّ أَنْزِلْنِي مُنْزَلًا مُبَارَكًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْمُنْزِلِين
[QS. Al Mu’minuun : 29]
تبعد الشياطين عنك:
? Doa agar kita dijauhkan dari tipu daya setan
رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُونِ
[QS. Al Mu’minuun : 97]
خائف من عذاب جهنم:
? Doa ketika takut siksaan Jahannam
رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا
[QS. Al Furqon : 65]
خائف من الله لا يقبل عملك
? Doa ketika takut amal kita tidak diterima
رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّك أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
[QS. Al Baqarah : 127]
حزين بحياتك:
? Doa ketika bersedih dalam hidup
إنما أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّه
[QS. Yusuf : 86]
لا تحرم غيرك من احلى الأدعيهالقرآنيه
Jangan menghalangi saudaramu dari manisnya doa2 di dalam Al Quran ini
نصيحة : استمر في ارسالھا لعلها تكون لك صدقة جارية
Nasihat : teruskanlah pesanan ini kpd saudara2 kita, semoga kelak akan menjadi sedekah jariah bagi kita semua

Kunci Pembuka Pintu surga

Jalan menuju surga memang dipenuhi onak dan duri. Akan tetapi sesungguhnya ada banyak amalan-amalan yang mudah dilakukan namun Allah membalasnya dengan ganjaran yang sangat besar. Berikut ini disajikan beberapa amalan yang insya Allah ringan diamalkan namun bisa membawa pelakunya ke surga.

1. Berdzikir Kepada Allah

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كَلِمَتَانِ خَفِيفَتَانِ عَلَى اللِّسَانِ ، ثَقِيلَتَانِ فِى الْمِيزَانِ ، حَبِيبَتَانِ إِلَى الرَّحْمَنِ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ ، سُبْحَانَ اللَّهِ الْعَظِيمِ

“Ada dua kalimat yang ringan bagi lisan, berat dalam mizan (timbangan amal) dan dicintai ar-Rahmaan: ‘Subhanallahu wa bihamdih’ (Maha Suci Allah dan dengan pujian-Nya kami memuji) ‘Subhanallah al-Azhiim’ (Maha Suci Allah Dzat Yang Maha Agung).” (HR Bukhari dan Muslim)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

لَأَنْ أَقُوْلَ: (سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر) أَحَبُّ إِلَيَّ مِمّا طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ

“Saya membaca: ‘Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaaha illallah wallahu akbar’, sungguh aku lebih cintai daripada dunia dan seisinya.” (HR Muslim no 2695 dan at-Tirmidzi)

Dalam hadits lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ عَمَلًا أَنْجَى لَهُ مِنْ عَذَابِ اللَّهِ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ

“Tidaklah seorang manusia mengamalkan satu amalan yang dapat menyelamatkannya dari adzab Allah melainkan dzikir kepada Allah.” (HR ath-Thabrani dengan sanad yang hasan dan al-Allamah Ibnu Baz menjadikannya hujjah dalam kitab Tuhfah al-Akhyaar)

2. Meridhai Allah, Islam dan Rasulullah

مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَقُولُ حِينَ يُصْبِحُ وَحِينَ يُمْسِي ثَلَاثَ مَرَّاتٍ رَضِيتُ بِاللَّهِ رَبًّا وَبِالْإِسْلَامِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَبِيًّا إِلَّا كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُرْضِيَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Tidaklah seorang hamba muslim mengucapkan pada saat dia memasuki waktu pagi dan memasuki waktu petang: ‘radhiitu billahi rabba, wa bil islaami diina wa bi muhammad shallallahu ‘alaihi wa salam nabiya (aku ridha Allah sebagai Rabb-ku, Islam sebagai agamaku, dan Muhammad sebagai Nabi-ku)’ sebanyak tiga kali, melainkan merupakan hak bagi Allah untuk meridhainya pada hari kiamat kelak.” (HR Ahmad dan dihasankan oleh al-Allamah Ibnu Baz dalam kitab Tuhfah al-Akhyaar)

3. Menuntut Ilmu Syar’i

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللهُ لَهُ طَرِيْقًا إِلَى الْجَنَّةِ

“Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR Muslim no 2699)

4. Menahan Marah

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَنْ كَظَمَ غَيْظًا وَهُوَ يَسْتَطِيعُ عَلَى أَنْ يُنَفِّذَهُ دَعَاهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَلَى رُءُوسِ الْخَلاَئِقِ حَتَّى يُخَيِّرَهُ فِي اَيِّ الْحُورِ شَاءَ

“Barangsiapa yang menahan amarahnya padahal dia mampu untuk melampiaskannya, niscaya Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di hadapan para makhluk sampai Allah memilihkan untuknya bidadari-bidadari yang dia suka.” (Dihasankan oleh Imam at-Tirmidzi dan disepakati oleh Syaikh al-Albani)

5. Membaca Ayat Kursi

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَنْ قَرَأَ آيَةَ الْكُرْسِي دُبُرَ كُلِّ صَلاَةٍ لَمْ يَمْنَعُهُ مِنْ دُخُوْلِ الْجَنَّةَ إِلاَّ أَنْ يَمُوْتَ

“Barangsiapa yang membaca Ayat Kursi setiap selesai shalat, maka tidak ada yang dapat menghalanginya untuk masuk surga kecuali jika dia mati.”(HR an-Nasaa’i dan dishahihkan oleh Syaikh al-Albani)

Maksudnya adalah jika dia mati, dia akan masuk surga dengan rahmat dan karunia Allah ‘Azza wa Jalla.

6. Menyingkirkan Gangguan di Jalan

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

لَقَدْ رَأَيْتُ رَجُلاً يَتَقَلَّبُ فِي الجَنَّةِ فِي شَجَرَةٍ قَطَعَهاَ مِنْ ظَهْرِ الطَّرِيقِ كَانَتْ تُؤْذِي النَّاسَ

“Sungguh aku telah melihat seorang lelaki mondar-mandir di dalam surga dikarenakan sebuah pohon yang dia tebang dari tengah jalan yang selalu mengganggu manusia” (HR. Muslim)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَرَّ رَجُلٌ بِغُصْنِ شَجَرَةٍ عَلَي ظَهْرِ طَرِيقٍ فَقَالَ وَاللهِ لأُنَحِّيَنَّ هَذَا عَنْ المُسْلِمِينَ لَا يُؤذِيهِمْ فَأُدْخِلَ الجَنَّةَ

“Ada seorang lelaki berjalan melewati ranting pohon yang ada di tengah jalan, lalu dia berkata, ‘Demi Allah, sungguh aku akan singkirkan ranting ini dari kaum muslimin agar tidak menganggu mereka.’ Maka dia pun dimasukkan ke dalam surga.” (HR Muslim)

7. Membela Kehormatan Saudaranya di Saat Ketidakhadirannya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَنْ رَدَّ عَن عِرْضِ أَخِيهِ رَدَّ اللهُ عَن وَجْهِهِ النَّارَ يَوْمَ القِيَامَةِ

“Barangsiapa membela harga diri saudaranya, niscaya pada hari kiamat Allah akan memalingkan wajahnya dari api neraka.” (Dihasankan oleh Imam at-Tirmidzi dan dishahihkan oleh Syaikh al-Albani)

Dalam hadits lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,

مَنْ وَقَاهُ اللهُ شَرَّ مَا بَيْنَ لَحيَيْهِ وَ شَرَّ مَا بَيْنَ رِجْلَيْنِ دَخَلَ الجَنَّةَ

“Barangsiapa yang Allah lindungi dari keburukan apa yang ada di antara kedua rahangnya (yaitu mulut) dan keburukan yang ada di antara dua pahanya (yaitu kemaluannya), niscaya dia akan masuk surga.”(Dihasankan oleh Imam at-Tirmidzi dan disepakati oleh Syaikh al-Albani)

8. Menjauhi Debat Kusir Walaupun Benar

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam,

أَنَا زَعِيمٌ بِبَيْتٍ فِي رَبَضِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَإِنْ كَانَ مُحِقًّا وَبِبَيْتٍ فِي وَسَطِ الْجَنَّةِ لِمَنْ تَرَكَ الْكَذِبَ وَإِنْ كَانَ مَازِحًا وَبِبَيْتٍ فِي أَعْلَى الْجَنَّةِ لِمَنْ حَسَّنَ خُلُقَهُ

“Aku akan menjamin sebuah rumah di dasar surga bagi orang yang meninggalkan debat meskipun dia berada dalam pihak yang benar. Dan aku menjamin sebuah rumah di tengah surga bagi orang yang meninggalkan dusta meskipun dalam keadaan bercanda. Dan aku akan menjamin sebuah rumah di bagian teratas surga bagi orang yang membaguskan akhlaknya.” (HR Abu Dawud dan dihasankan oleh Syaikh al-Albani)

9. Berwudhu’ Lalu Shalat Dua Raka’at

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda,”Tidaklah seorang muslim berwudhu’ lalu dia baguskan wudhu’nya, kemudian dia berdiri shalat dua raka’at dengan menghadapkan hatinya dan wajahnya pada kedua raka’at itu, melainkan surga wajib baginya.” (HR Muslim)

10. Pergi Shalat ke Masjid

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda, “Berikanlah kabar gembira bagi orang-orang yang berjalan di dalam kegelapan untuk menuju masjid, mereka akan mendapatkan cahaya yang sempurna pada hari kiamat.” (HR Abu Dawud dan dishahihkan oleh Syaikh al-Albani)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam juga bersabda, “Barangsiapa yang pergi ke masjid atau pulang dari masjid, niscaya Allah akan persiapkan baginya nuzul di dalam surga setiap kali dia pergi dan pulang.”(HR Bukhari dan Muslim)

Imam an-Nawawi berkata, “Nuzul adalah makanan pokok, rizki dan makanan yang dipersiapkan untuk tamu.”

11. (Bonus tambahan) Shalat Sunnah 2 Raka’at Setelah Wudhu

Amalan inilah yang dirutinkan oleh sahabat Bilal yang telah menjadikannya sebagai penghuni surga dengan kesaksian dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam.

يَا بِلاََلُ حَدِّثْنِي بِأَرْجَى عَمَلٍ عَمِلْتَهُ فِي الإِسْلاَمِ فَإِنِّي سَمِعْتُ دُفَّ نَعْلَيْكَ بَيْنَ يَدَيَّ فِي الْجَنَّةِ قَالَ مَا عَمِلْتُ عَمَلاً أَرْجَى عِنْدِي أَنِّي لَمْ أَتَطَهَّرْ طُهُوْرًا فِي سَاعَةِ لَيْلٍ أَوْ نَهَارٍ إِلاَّ صَلَّيْتُ بِذَلِكَ الطَّهُوْرِ مَا كُتِبَ لِي أَنْ أُصَلِّي

Abu Hurairah Radhiyallahu anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Bilal radhiyallahu anhu setelah shalat fajar, “Wahai Bilal, ceritakanlah kepadaku amalanmu dalam Islam yang paling engkau harapkan. Karena sesungguhnya aku mendengar suara terompahmu di hadapanku dalam surga.” Bilal berkata, ”Tidaklah aku mengamalkan suatu amalan yang lebih aku harapkan melainkan setiap kali aku bersuci pada malam atau siang hari aku selalu mengerjakan shalat yang bisa aku lakukan.” (HR Al-Bukhari no 1149 dan Muslim no 2458)

ENAM PILAR PARADIGMA PENDIDIKAN ISLAM

Kerja pendidikan dalam pandangan Islam dipandang sebagai profesi kenabian, sehingga memiliki ikatan yang kokoh dengan hakekat Islam itu sendiri. Ada 6 (enam) pilar paradigma pendidikan Islam yang dapat dijadikan pijakan inti dalam mengembangkan sistem pendidikan Islam.

14947524_1121822471186884_594767761445743288_n

Pertama, Pendidikan Islam lahir dalam rangka memberikan gambaran yang utuh dan tuntas tentang hakikat kehi-dupan fisis maupun metafisis, menyangkut hakikat ke-Tuhanan, hakikat dunia, serta hakikat manusia baik secara duniawi maupun ukhrowi. Semua terangkum dalam paket Syariat Islam yang paripurna. Dalam konsep pendidikan Islam pemahaman akan keutuhan ajaran Islam dapat terbingkai dengan baik jika dan hanya jika basis konsep ini disandarkan pada dhowabit / kaidah dan alur yang benar. Alur ini dimulai dengan menjadikan Al Qur’an dan As Sunnah sebagai pijakan inti sebagaimana isyarat untuk mengaproksimasi objek ayat kauniyah (alam semesta / universum). Keluasan konsep ini akan melahirkan wacana berfikir ummat yang berlevel rahmatan lil’alamin. Islam tidak hanya dijadikan sebagai simbol ritual dengan hingar-bingar di wilayahnya, namun sangat sunyi-senyap di wilayah lain. Konsep ini juga akan memastikan bahwa kemusliman seseorang sangat tidak berarti jika ia hanya mampu menegakkan Islam pada dataran individu an sich. Islam hanya digambarkan dengan protokoler akti-vitas masjid dan mengharamkan diri memasuki wilayah politik, sosial, ekonomi, budaya, dan hankam. Tuhan digambarkan seakan-akan hanya sebagai penguasa masjid, penguasa individu, bukan sebagai penguasa alam semesta, petala langit dan bumi serta seluruh aspek kehidupan kita. Konsep dasar ini tertera dalam firman Allah SWT :

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الاِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu dan telah Aku cukupkan nikmatKu padamu dan Aku telah ridho Islam menjadi agama kalian..”

(QS. Al Maidah : 3)

Pada ayat yang lain Allah SWT juga berfirman :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً

Hai orang-orang yang beriman masuklah kalian ke dalam Islam secara kaffah (totalitas)…”

(QS. Al Baqarah : 208).

Kedua, Keseimbangan merupakan salah satu kata kunci dalam praktik pendidikan. Artinya penguasaan dan pemahaman suatu konsep Islam sangat tidak berarti jika tidak diikuti oleh interaksi diri secara intens terhadap ajaran Islam. Muslim yang telah mendapatkan pendi-dikan Islam yang benar laksana sepotong kapur yang dimasukkan ke dalam tinta Islam. Ia akan memiliki warna sesuai warna Islam, baik aspek internal maupun tampilan eksternal. Tidak keluar ucapan dari mulutnya kecuali lafal-lafal Islam, pemikirannya tidak menghasil-kan konsep kecuali konsep yang Qur’ani, perasaannya tidak tersentuh kecuali sentuhan nilai nabawi dan jasad-nya tidak melakukan gerakan kecuali gerakan yang sis-tematis dan alami. Merekalah yang oleh Al Qur’an sering disebut muslim kaffah.

Ketiga, Kesemangatan, kecerahan, keseriusan, dan kebermak-naan hidup merupakan salah satu aspek penting dalam pendidikan Islam. Unsur ini muncul karena sistem pendidikan Islam adalah sistem yang elastis dan adaptif yang mampu melahirkan kader yang dinamis. Elastisitas pendidikan Islam sesuai dengan hakikat Islam itu sendiri yang meletakkan sistem ijtihad sebagai salah satu piranti hukum. Dalam Islam sendiri sangat masyhur kaidah yang berbunyi “Senantiasa menjaga yang lama yang baik (berkualitas ) dan mengambil sesuatu yang baru yang jauh lebih baik”. Imam As Syafi’i berkataKulihat air yang diam  membusuk dan air yang bergerak senantiasa jernih“. Esensi dinamis dalam pendidikan Islam menyangkut dua hal penting, yaitu dinamis secara kualitatif dan dinamis secara kuan-titatif. Membangun generasi dinamis secara kualitatif dapat dilakukan dengan mengukur perkembangan ke-kuatan hafalan, kekuatan pemahaman, kekuatan analisis, sintesis maupun kemampuan menilai. Tentu hal ini dilakukan secara holistik baik terhadap ayat-ayat kauliyah maupun ayat-ayat kauniyah. Apabila kekuatan dinamisasi bidang ini dimiliki oleh setiap kader anak didik kita, maka akan mampu meningkatkan kemuliaan kedudukan mereka dalam masyarakat, sekaligus men-jadi magnet besar masyarakat kepadanya. Hal ini didukung kekuatan hujjah yang sangat argumentatif. Mereka adalah sosok unik yang mampu mengekspresi-kan diri lain daripada yang lain. Berbeda dengan Kenyataan yang kita lihat sekarang ini. Islam dalam produk pendidikan kita diartikulasikan dalam bahasa yang sangat kaku, tradisional, mengekor dan sebangsa-nya. Kalaupun action mereka berbeda justru pada sisi dan nilai westernisasinya, bukan pada substansi modernisasinya.

Keempat, Islam mengajarkan bahwa hidup adalah ujian. Hidup adalah permainan. Siapa yang selalu memper-siapkan diri dan selalu belajar dialah yang akan menang. Mereka yang berani menjemput bola dan pro-aktiflah yang akan sukses. Oleh karena itu pendidikan Islam sebagai wahana aktualisasi syariat Islam sangat menekankan pentingnya praktik lapangan dalam setiap aspek pembelajaran. Muslim yang baik adalah yang memiliki idealita setinggi langit namun kaki tetap berpijak pada bumi. Kita boleh dan bahkan harus memiliki konsep yang ideal dalam hidup ini. Kita juga harus menjadi orang yang pertama kali berani melaku-kan praktik dan menekuni pekerjaan sesederhana apapun selama pekerjaan itu memiliki basis konseptual yang kokoh. Dengan praktik langsung di lapangan, seseorang akan dapat merasakan hakikat dunia yang sesungguhnya, yang tidak mungkin diperoleh lewat alam pemikiran. Allah SWT banyak sekali memerintah-kan kepada kita untuk melakukan praktik lapangan sebagaimana firman-Nya :

وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ وَسَتُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ (105)

Dan katakanlah : “Bekerjalah kamu maka Allah dan Rosul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu dan kamu akan dikembalikan pada (Allah ) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan

(QS. At Taubah : 105).

Dalam pepatah kita sangat populer istilah :

”Pengalaman adalah guru yang terbaik, dan setiap orang yang ingin menjadi guru yang baik mesti harus berpengalaman”.

Jika ingin menjadi guru yang baik bagi dirinya, maka ia harus mempunyai pengalaman terhadap dirinya. Jika ingin menjadi guru yang baik dalam keluarga maka ia harus mempunyai pengalaman terhadap keluarganya dan sebagainya. Muara dari akumulasi pengalaman akan menjadi life skill bagi dirinya. Dengan kata lain, tidak ada sebuah profesionalisme diri kecuali melalui praktik lapangan.

Kelima, Hakikat pendidikan Islam adalah seni membangun manusia. Esensi dari seni membangun manusia adalah membangun dan memunculkan rasa kesadaran pada diri anak didik. Bangunan kesadaran diri inilah yang melahirkan pribadi bertanggung jawab. Pada dasarnya semua aktivitas di dunia ini tidak akan memberikan makna apa-apa kalau pelakunya adalah para peng-khianat. Sistem dan manajemen sebaik apapun akan hancur bila tidak ada rasa tanggung jawab para pelaku-nya. Pendidikan Islam adalah pendidikan yang berbasis hakikat fitrah kehidupan yang berupa kejujuran, amanah, dan keadilan. Tanggung jawab seorang muslim tentunya tanggung jawab vertikal kepada Allah SWT. Sebuah tanggung jawab yang akan melahirkan jiwa jujur, amanah serta perasaan selalu diawasi oleh Sang Khaliq (pencipta ) dalam setiap amalnya. Allah SWT berfirman :

وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لا يَعْلَمُهَا إِلا هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِنْ وَرَقَةٍ إِلا يَعْلَمُهَا وَلا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الاَرْضِ وَلا رَطْبٍ وَلا يَابِسٍ إِلا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ (59)

Disisi Allahlah kunci-kunci yang ghaib, tidak ada yang tahu dalam masalah yang ghaib kecuali Allah. Allah maha mengetahui apa-apa yang ada di daratan dan di lautan. dan tidak jatuh sehelai daun kecuali dalam pengawasan Allah. Dan tidak ada sebutir bijipun yang gugur dalam kegelapan bumi, dan tidak ada sesuatu yang basah dan yang kering kecuali semua tercatat dalam kitab Allah yang nyata”.

(QS. Al An’aam : 59 ).

Rakitan emosional inilah yang dalam istilah Islam disebut dengan sikap ikhsan, yaitu mereka yang ber-ibadah seolah-olah melihat Allah dan kalaupun mereka tidak melihat Allah maka pastilah Allah melihat mere-ka. Jiwa inilah yang menjadi landasan paling esensi profesionalisme. Tanggung jawab yang kedua adalah tanggung jawab horisontal sesama mahluk Allah, khu-susnya manusia. Tanggung jawab inilah yang tersim-pulkan dalam diri Rosulullah dengan sifat asasi beliau yang disebut Tabligh. Dengan sikap ini beliau mem-punyai public relationship yang luar biasa. Beliau adalah orang yang ketika berkumpul dengan pengemis seakan pengemis yang paling pengemis dengan segala perangkat kerendahan hati, kelembutan budi dan kesederhanaan sikap. Semua itu karena kemampuan adaptif jiwa dan perasaannya yang sangat luar biasa dengan lingkungan. Sebaliknya jika beliau berkumpul dengan para raja beliau adalah rajanya para raja, dengan kehebatan, kewibawaan, kecerdasan dan kecerdikan, ketangkasan, ketangguhan sikap, dan segudang integri-tas diri lainnya. Sehingga beliau adalah satu-satunya orang yang paling berhasil dan sukses setiap menyam-paikan visi dan misi kepada orang lain. Berbeda dengan kebanyakan kita, jika kita tinggi kedudukannya maka merasa risih dan mudah merendahkan martabat masyarakat kalangan bawah. Sedangkan jika kita ber-kumpul dengan kelompok di atas level kita, kita merasa kehilangan kepercayaan diri.Para generasi kita gagal membangun komunikasi dialogis dengan berbagai kelompok dengan menghilangkan atau meminimalisir sekat-sekat psikologis ketika sedang berinteraksi. Kiranya sudah seharusnyalah kita merenungkan kem-bali ajaran kita yang berbunyi

Hendaknya kalian menempatkan manusia sesuai dengan habitatnya, berbicara kepada kaumnya sesuai dengan bahasa kaumnya serta sesuai dengan kapasitas intelektualnya”.

Keenam, Muara dari sistem pendidikan Islam adalah mem-bangun profesionaliame pada individu. Profesionalisme dalam pandangan Islam mempunyai perbedaan visi dengan profesionalisme menurut istilah umum (sekuler). Profesionalisme harus mempunyai dua fondasi inti yaitu ikhsan dan itqan. Ikhsan telah dijelas-kan pada poin kelima, sedangkan itqan adalah sikap kokoh yang digambarkan oleh Allah seperti alam ciptaan-Nya berupa gunung. Pribadi itqan adalah pribadi yang memenuhi lima syarat yaitu ”Penampilan yang Meyakinkan, Konsep yang Argumentatif, Sikap yang Familier, Jiwa yang Dinamis, serta Sosok Pribadi yang Militan”.

Sikap itqan digambarkan oleh Allah sebagaimana alam semesta yang memiliki sifat :

  1. Disiplin yang tinggi (Syahsiah Inthibatiyah)
  2. Semangat baja (Jiddiyah)
  3. Beramal dengan kontinyu (Istimroriyyah)
  4. Produktivitas (Intajiyah)
  5. Penghargaan yang tinggi terhadap waktu (Harishon ‘ala Waqtih)

Allah berfirman :  

وَتَرَى الْجِبَالَ تَحْسَبُهَا جَامِدَةً وَهِيَ تَمُرُّ مَرَّ السَّحَابِ صُنْعَ اللَّهِ الَّذِي أَتْقَنَ كُلَّ شَيْءٍ إِنَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَفْعَلُونَ  (88)

“Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalan-nya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

(QS. An Naml : 88)

Dari keenam pilar di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan Islam pada dasarnya adalah sistem pendidikan yang ingin melahirkan ”Pribadi Standar” yang mampu melahirkan ”Keluarga Standar, Masyarakat Standar, Negara Standar, dan Dunia yang Standar” di bawah naungan syariat Islam.

Oleh : Ustad Kastori, S.Pd. (Pengasuh Ponpes. Terpadu Ulul Abshor, Semarang)

Jl. Karangrejo II/25 A, Banyumanik, Semarang.

PENDIDIKAN ISLAM SUATU SOLUSI

Pendidikan dalam term Islam menggunakan istilah tarbiyah. Kata ini kalau kita rujuk dalam kamus bahasa arab berasal dari  tiga akar kata yaitu :

Pertama : Rabaa – Yarbuu ( يربوربا ) yang artinya “berkembang” dan “bertambah”, sebagaimana firman Allah :

وَمَا ءَاتَيْتُمْ مِنْ رِبًا لِيَرْبُوَ فِي أَمْوَالِ النَّاسِ فَلا يَرْبُو عِنْدَ اللَّهِ وَمَا ءَاتَيْتُمْ مِنْ زَكَاةٍ تُرِيدُونَ وَجْهَ اللَّهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُضْعِفُونَ(39)

“Dan sesuatu (riba) yang kamu berikan agar kamu bertambah pada harta manusia, maka riba itu tidak akan menambah pada sisi Allah……”

( QS. Ar Ruum : 39)

13417659_1019531844749281_1631306943744829697_n

Kedua : Rabiya – Yarbaa ( ربييربى ) yang berarti ”tumbuh” dan ”berkembang” sebagaimana perkataan Ibnul al Arobi sebagai berikut:

فمن يك سا ئلا عني فاني   بمكة منزلي وبها ربيت

Barang siapa yang bertanya tentang aku sesung-guhnya tempat tinggalku di mekah dan di sanalah aku tambah besar.”

Ketiga : Rabba – Yarubbu ( ربيرب ) yang berarti ”memperbaiki”, ”mengurusi kepentingan”, ”mengatur”, ”menjaga dan memperhatikan” sebagaimana ungkapan Hasan bin Tsabit yang diterangkan oleh Ibnu Manzhur.

Secara terminologi pengertian pendidikan / tarbiyah adalah :

هي الاسلوب الامثل في التعامل مع الفطرة البشيرة توجيها مباشرا بالكلمة وغيرمباشر بالقدوة وفق منهج خاص ووسائل خاصة لاحداث تغيير في الا نسان نحوالا حسن

“Cara ideal berinteraksi dengan fitrah manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung sesuai dengan sistem dan strategi yang khas untuk memproses perubahan (mendesain) manusia menuju kondisi lebih baik.”

Kalau kita perhatikan pengertian pendidikan di atas  akan timbul beberapa pertanyaan, “Bagaimana cara yang ideal itu ?” “Siapakah yang telah melakukan dengan cara yang ideal ?” “Darimana kita dapatkan referensinya ?”

Tentu cara yang paling ideal adalah cara-cara yang diajarkan Allah Subhanahu Wa ta’ala kepada Nabi-Nya (sejak zaman Nabi Adam As) khususnya Nabi Muhammad SAW dan cara yang diajarkan Nabi kepada para Shahabatnya. Secara umum hal tersebut terdapat dalam Al Qur’an sedang-kan secara khusus terdapat dalam Hadits beliau dan Sirah Nabawiyahnya. Kita tidak mungkin mampu melakukan proses pendidikan dengan ideal kecuali dengan mengikuti manhaj (pola dasar) para Nabi. Itulah arti ungkapan Syauki yang berbunyi :

كادالمعلم ان يكون رسولا

“Hampir-hampir guru itu seperti Rosul”

Keberhasilan Nabi Muhammad SAW dan para Shahabat dalam mendidik manusia sangat luar biasa. Seorang diplomat Parsi mengakui ”keajaiban ini” dengan ungkapan polosnya : ”Umar telah merobek-robek (memakan) hati kami, karena telah mengajarkan anjing padang pasir menjadi manusia-manusia yang beradab.”

Seperti kita ketahui bersama, kondisi masyarakat Arab saat itu sangat biadab sehingga diibaratkan seperti “anjing padang pasir.” Bahkan Al Qur’an melukiskan kerimbaan masyarakat Arab pada saat itu lebih ganas dari sekedar anjing padang pasir.

Allah SWT berfirman :

وَإِذَا الْمَوْءُودَةُ سُئِلَتْ(8) بِأَيِّ ذَنْبٍ قُتِلَتْ(9)

“dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, karena dosa apa mereka dibunuh ?”

(QS. At Takwir : 8-9)

Demikian Rosulullah SAW telah berhasil mendidik masya-rakat Arab yang sangat biadab  menjadi masyarakat yang sangat ideal yaitu ”Masyarakat Madani.”

Berawal dari pemahaman terhadap  Al Qur’an dan As Sunnah sebagai konsep ideal, Rosulullah SAW sebagai figur pendidik ideal dan para Shababat sebagai proto type masya-rakat ideal, maka sudah waktunya bagi kita untuk kembali membangun peradaban ummat ini dengan membangun dunia pendidikan sebagai prioritas utama. Dan dalam rangka mem-perbaiki sistem pendidikan ini maka yang membutuhkan prioritas penanganan paling utama adalah pembangunan Sumber Daya Manusia.

fototp2a

(Sumber Materi : Buku ‘Surat Sakti’ karya :  Ust. Kastori, S.Pd. (Pengasuh Ponpes. Terpadu Ulul Abshor, Banyumanik, Semarang)

SEKALI LAGI URGENSI PENDIDIKAN BERBASIS KARAKTER

Salah satu kelebihan Islam dibanding sistem hidup yang lain adalah perhatiannya yang sangat besar terhadap pembangunan peradaban ummat. Islam menuntut setiap ummatnya untuk menjadi kontributor peradaban manusia. Untuk itu Allah Subhanahuataala  telah melengkapi manusia dengan perangkat-perangkat yang mampu menghantarkannya menjadi “manusia-manusia beradab”.

Sejarah telah mencatat dengan tinta emas bahwa ummat yang pertama kali paling beradab dipermukaan bumi adalah ummat yang dibangun oleh Rosulullah Shollallohualaihiwasallam di Madinah. Peradaban tersebut dibimbing di atas nilai-nilai wahyu yang pasti selaras dengan fitrah kemanusiaan. Lahirnya piagam Madinah sebagai tatanan masyarakat kala itu telah diakui oleh para ahli tata negara sebagai bentuk ikatan kenegaraan modern yang pertama di dunia.

Masyarakat Madani sebagaimana yang telah berhasil dibentuk oleh Rosulullah tidak mungkin terwujud kecuali ditopang oleh SDM-SDM yang handal yang dibangun oleh Baginda Nabi Muhammad Shollallohualahiwasallam  melalui sistem pendidikan Robbani. Oleh karena itu Islam meletakkan pendidikan sebagai asas dan prioritas utama dalam membangun tatanan ummat

Salah satu bukti otentik pentingnya term pendidikan bagi ummat manusia adalah dijadikannya lima ayat surat Al Alaq sebagai pilihan ayat pertama yang diturunkan oleh Allah Taala :

اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الا ِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ ال اَكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الا ِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

” Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang mencipta-kan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah yang paling pemurah. Yang me-ngajar (manusia) dengan perantaraan kalam. Dia mengajar-kan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya”(QS. Al ‘Alaq : (1-5)

Demikianlah Al Qur’an dengan sangat jelas memberikan taujih (nasihat) kepada kita betapa pentingnya kedudukan pendidikan dalam kehidupan ini. Pendidikan memang bukan segala-galanya namun dengan izin Alloh Taala segalanya bermula dari pendidikan.

Eksistensi pendidikan Islam saat ini rusak parah  karena rute, arah, dan dermaganya tidak jelas. Perahu pendidikan Islam hanya berputar-putar di atas pusaran berbagai arus deras ideologi jahat seperti pluralisme ,liberalisme,sekulerme, kapitalme, sosialisme dan lain-lain yang setiap saat siap menyeret, dan menenggelamkannya.

Kalau kita menelaah lebih dalam akan hakikat pendidikan lewat defenisi yang disampaikan para ulama,bisa kita temukan diantara salah satu definisi pendidikan sebagai berikut :

pendidikan / tarbiyah adalah :

هي الاسلوب الامثل في التعامل مع الفطرة البشيرة توجيها مباشرا بالكلمة وغيرمباشر بالقدوة وفق منهج خاص ووسائل خاصة لاحداث تغيير في الا نسان نحوالا حسن

“Cara ideal berinteraksi dengan fitrah manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung sesuai dengan sistem dan strategi yang khas untuk memproses perubahan (mendesain) manusia menuju kondisi lebih baik.”

Kalau kita perhatikan pengertian pendidikan di atas  akan timbul beberapa pertanyaan, “Bagaimana cara yang ideal itu ?” “Siapakah yang telah melakukan dengan cara yang ideal ?” “Darimana kita dapatkan referensinya ?”

Tentu cara yang paling ideal adalah cara-cara yang diajarkan Allah Subhanahu Wa ta’ala kepada Nabi-Nya (sejak zaman Nabi Adam ) khususnya Nabi Muhammad Sholallohualaihiwasallam dan cara yang diajarkan kepada para Shahabatnya. Secara umum  hal tersebut terdapat dalam Al Qur’an sedangkan secara khusus terdapat dalam Hadits beliau dan secara praktis terdapat dalam Sirah Nabawiyahnya. Kita tidak mungkin mampu melakukan proses pendidikan dengan ideal kecuali dengan mengikuti manhaj (pola dasar) para Nabi. Itulah arti ungkapan Imam Syauki yang berbunyi :

كادالمعلم ان يكون رسولا

“Hampir-hampir guru itu seperti Rosul”

Keberhasilan Nabi Muhammad sholallohualaihiwasallam dan para Shahabat dalam mendidik manusia sangat luar biasa. Seorang diplomat Parsi mengakui ”keajaiban ini” dengan ungkapan polosnya : ”Umar telah merobek-robek (memakan) hati kami, karena telah mengajarkan anjing padang pasir menjadi manusia-manusia yang beradab.”

Seperti kita ketahui bersama, kondisi masyarakat Arab saat itu sangat biadab sehingga diibaratkan seperti “anjing padang pasir.” Bahkan Al Qur’an melukiskan kerimbaan masyarakat Arab pada saat itu lebih ganas dari sekedar anjing padang pasir.

Allah Subhanahu Wa ta’ala  berfirman :

 وَإِذَا الْمَوْءُودَةُ سُئِلَتْ(8)بِأَيِّ ذَنْبٍ قُتِلَتْ(9)

“dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, karena dosa apa mereka dibunuh ?” (QS. At Takwir : 8-9)

Demikian Rosulullah sholallohualaihiwasallam telah berhasil mendidik masya-rakat Arab yang sangat biadab  menjadi masyarakat yang sangat beradab yaitu “masyrakat madani” (masyrakat madinah)

MODEL PENDIDIKAN QURAN

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ (13)

  1. Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.”

Ayat ini menjadi salah satu model pendidikan islam ,yang membekali setiap peserta didik  dengan karakter terbaik, terkuat  dan terkokoh yaitu aqidah/keimanan  yang lurus sekaligus menutup rapat-rapat kesyirikan yang menghancurkan karakter yang paling dasar bagi manusia,dan komunitasnya.

Alloh menggambarkan pendidikan berbasis aqidah dengan gambaran yang  jelas,gamblang dan pengaruhnya dalam pembentukan karakter yang sangan kuat,generasi kita kita sebagai berikut:

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاءِ (24)

“Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,”

Imam Ibnu Katsir dalam Tafsirnya mengetengahkan :

قال علي بن أبي طلحة، عن ابن عباس في قوله: { مَثَلا كَلِمَةً طَيِّبَةً } شهادة أن لا إله إلا الله، { كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ } وهو المؤمن، { أَصْلُهَا ثَابِتٌ } يقول: لا إله إلا الله في قلب المؤمن، { وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاءِ } يقول: يرفع بها عمل المؤمن إلى السماء.

”Berkata Ali bin Abi Tholhah,dari Ibnu Abbas dalam  ayat

 { كَلِمَةً طَيِّبَةً } /kalimat yang baik adalah shahadat Laa ilaaha illallooh,

 { كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ }/pohon yang baik adalah seorang mukmin

 أَصْلُهَا ثَابِتٌ }  {/akarnya kokoh adalah Laa ilaaha illallooh dalam hati seorang mukmin

{ وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاءِ } adalah dengan syahadat amal seorang mukmin terangkat ke langit.

Baganya sebagai berikut :

web

Alloh juga menggambarkan betapa rapuh dan hancurnya kepribadian seseorang jika tauhidnya/imannya rusak diantaranya :

حُنَفَاءَ لِلَّهِ غَيْرَ مُشْرِكِينَ بِهِ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَكَأَنَّمَا خَرَّ مِنَ السَّمَاءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ أَوْ تَهْوِي بِهِ الرِّيحُ فِي مَكَانٍ سَحِيقٍ (31)

“Dengan ikhlas kepada Alloh, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia. Barang siapa yang memepersekutukan sesuatu dengan Alloh, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.” ( QS . 22 :31)

مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنْكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتًا وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنْكَبُوتِ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ (41)

  1. Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui.

Maksud ayat di atas adalah,jiwa seoprang muslim yang aqidahnya rusak akan sangat lemah,karena bersandar pada makhluk yang  lemah,berbeda dengan seorang yang bertauhid ia bergantung kepada Alloh zat yang maha kuat.

Pribadi yang lemah tauhidnya adalah gambaran generasi lemah yang terbonsai oleh kungkungan makhluk. Mirip dengan ilustrasi berikut :

web-jpg2

 Inilah potret generasi bonsai yang hanya menampilkan casingnya ,sangat lemah akar dan pondasinya.

الشخصية الموحدة

PIGUR PRIBADI YANG BERTAUHID

  1. Nabi Muhammad shollallohualaihiwasallam

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu”

Beliau merupakan sosok terkuat aqidahnya sehingga pribadi yang paling kokoh karakternya.  Dahsyat pribadi beliau terlihat ketika menghadapi salah satu tantangan terberatnya. Ketika itu pendukung rosululloh rontok satu-demi satu bahkan paman beliau sebagai salah satu bemper terkuat meminta supaya beliau menghentikan dakwahnya, Apa jawaban beliau ?.

Inilah jawaban yang menggambarkan kokohnya pendirian beliau yang lebih kokoh dari karang bahkan makhluh terkokoh sekalipun:

يا عم، والله لو وضعوا الشمس في يمينى والقمر في يسارى على أن أترك هذا الأمر ـ حتى يظهره الله أو أهلك فيه ـ ما تركته

“Ya pamanku ,demi Alloh seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kaananku dan bulan di tangan kiriku,agar aku meninggalkan perkara ini (dakwah tauhid),tidak mungkin sehingga Alloh memenangkan atau menghancurkannya,Aku tidak akan meninggalkannya.”

  1. Kholid bin Walid

Beliau adalah sosok tangguh didikan Rosululloh dengan tauhidnya, mental bajanya tergambar sangat jelas ketika beliau memimpin pasukannya. Inilah ucapan pribadi yang mentalnya sangat tangguh :

أسلم تسلم أو اعقد لنفسك وقومك الذمة وأقر بالجزية وإلا فلا تلومن إلا نفسك فقد جئتك بقوم يحبون الموت كما تحبون الحياة

“Masuk islamlah anda akan selamat, atau berakadlah dirimu dan kaummu sebagai ahluldzimmah (arang kafir yang tunduk dengan hukum pemerintah islam) dan berikrarlah dengan membayar zijyah (pajak), kalau engkau menolak janganlah salahkan kecuali pada dirimu, karena anda akan berhadapan dengan suatau kaum yang mencintai kematian sebagai mana kalian semua mencintai kehidupan.”