Arsip Kategori: Aqidah

SAHABAT SETIA HINGGA SURGA

Bismillaah……….

Di tengah keterasingan, aku mencoba memaknai persahabatan dan di kala kesulitan menghimpit aku berusaha merenungkan tafsir Kesetiaan…

14045703_822651257865877_631464731320740263_n

Di tengah gangguan bersosialisasi aku berjuang mengurai benang kusut kejujuran dalam pergaulan…

Memang benar kata para ulama,, sahabat ada empat:

Pertama, teman laksana makanan yang dibutuhkan untuk kehidupan.

Kedua, teman laksana obat yang dibutuhkan saat kesakitan.

Ketiga, teman laksana racun amat bahaya bila ditelan.

Keempat, teman laksana virus senantiasa menularkan penyakit saat berdampingan.

Para ulama salaf, waspadalah bersahabat dengan banyak orang, karena mereka pada umumnya, tidak mudah mentolelir kekurangan, kurang bisa memaafkan kesalahan, mudah mengumbar aib, mudah marah dalam urusan sepele, dan gampang hasud dengan kenikmatan besar maupun kecil.

Jangan kamu jadikan seseorang sebagai sahabat sebelum Anda mengujinya dengan lamanya pergaulan, amanah dalam masalah uang, membantumu dalam kesulitan, dan setia dalam bepergian.

Ribuan orang pernah bertegur sapa dan berpapasan denganku, ada yang masih aku ingat namun banyak yang terlupa moga semuanya bisa jumpa di Surga.

Banyak sekali kebaikan yang aku petik dan hikmat yang aku dapatkan dari harga sebuah persahabatan…

Atha berkata, carilah temanmu saat menghilang, barangkali dia sedang sakit perlu ditengok, atau sedang menghadapi kesulitan perlu bantuan atau sedang lupa persahabatan perlu diingatkan.

Kebaikan dan perhatian mereka terlalu banyak dihitung apalagi ditabung, ada yang terekam indah dalam kenangan dan ada yang terlupakan bahkan terabaikan semoga Allah memaafkan.

Betapa besarnya pahala persahabatan yang ditegakkan diatas keimanan dan keadilan hingga Allah menjamin naungan teduh di hari pengadilan…..

Bahkan Allah berfirman dalam hadits qudsi, manakah orang-orang yang berkasih sayang karenaku, demi izzahku Aku akan naungi dengan naungan Arasyku…

Dan manusia dihimpun pada hari Kiamat bersama orang yang dicintainya, di mana pernah seorang Badui datang kepada Rasulullah dan bertanya, Kapankah Kiamat terjadi?

Beliau menjawab, Apakah yang Anda persiapkan untuknya?

Maka sang Badui pun menjawab,

Cinta Allah dan cinta RasulNya.

Maka beliau menjawab, Engkau akan dihimpun bersama orang yang kamu cintai.

Anas bin Malik menangis setelah mendengar jawaban nabi karena kegembiraan sehingga berkata, Aku mencintai Rasulullah, Abu Bakar, Umar dan Utsman meski amalanku tidak bisa menyamai amalan mereka, aku hanya berharap bisa dikumpulkan bersama mereka di hari Kiamat.

Hak bersahabatan cukup banyak yang antara lain,

1. Jagalah nama baik dan kehormatan sahabatmu.

2. Nasehati secara tulus di kesepian akan kesalahan dan kesesatannya.

3. Bantulah hajat hidupnya baik berupa materi, tenaga, pikiran dan ilmu yang Anda miliki.

4. Doakan ketika bersin dan mengucapkan hamdalah, jawablah salamnya, tengoklah saat sakit, antarkan jenazahnya saat meninggalnya dan berilah nasihat dengan tulus saat minta nasihat serta kabulkan undangannya.

5. Jagalah kehormatan keluarganya dan panggillah dengan nama indahnya.

6. Doakan dengan kebaikan dan Hidayah saat Anda sedang berjauhan.

Said bin Ash berkata, temanku punya hak tiga atasku, kalau dia mendatangiku aku sambut dengan hangat, bila dia berbicara aku dengar dengan menghadapkan muka dan bila dia duduk aku luaskan majelisnya.

Sementara sahabat setia adalah orang yang bila kamu pandang mengingatkan Allah, ucapannya mendorong kepada kebaikan dan tingkah lakunya memotivasi kepada keakhiratan.

____________________

[ Ustadz Zainal Abidin Syamsuddin ]

Bagikan

Hakekat Kemerdekaan

Ust. Kastori, S.Pd. (Pengasuh Ponpes. Terpadu Ulul Abshor)

الحر هو الواقع في لزوم الشريعة الشاملة ظاهرة وباطنة من الاحرار هم الذين اسلمواامورهم الى الله وحده

“Hakikat kemerdekaan dalam agama Islam adalah selalu berada pada jalan syariat secara Syamilah (menyeluruh) baik secara dhohir maupun  batin. Dan orang yang merdeka adalah orang  yang menyerahkan segala urusannya kepada Allah yang maha esa.”

14063856_644566362374671_8073523553894882260_n

Kemerdekaan merupakan salah satu karunia besar dari Allah subhaanahu wa ta’aala kepada hamba-hambaNya. Ia merupakan ni’mat urutan kedua sesudah ni’mat kehidupan. Namun ia tetap berada pada satu urutan di bawah ni’mat termahal, yakni ni’mat keimanan. Sebagaimana ni’mat-ni’mat lainnya Allah subhaanahu wa ta’aala memerintahkan kita untuk mensyukurinya. Sebab mensyukuri ni’mat akan menghasilkan pelipatgandaan ni’mat itu sendiri. Sedangkan kufur ni’mat akan menyebabkan ni’mat itu berubah menjadi sumber bencana bahkan azab.

الشكر في الغنى اصعب من الصبر في المسكين

“Syukur dalam Kekayaan itu lebih susah daripada sabar dalam kemiskinan”. Sebuah rumus kehidupan yang akan menjadikan kita bisa menghargai nikmat yang telah Allah titipkan kepada kita. Syukur dalam kekayaan itu lebih susah karena kebanyakan orang mengira bahwa kekayaan yang didapat merupakan hasil jerih payahnya. Padahal semua kekayaan yang diperoleh lewat kerja keras merupaka titipan dari Allah. Kekeyaan juga merupakan ujian, jika kita terlena akan kekayaan maka akan menjadi bencana.

لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS Ibrahim ayat 7)

Sebaliknya juga kemiskinan juga ujian dari Allah, hanya saja dengan kemiskinan akan mendekatkan kita kepada Allah. Tak heran jika Rosulullah diantara doanya meminta agar dijadikan orang miskin

Urutan nikmat-nikmat Allah

  1. Nikmat Hidup.

Nikmat ini Allah berikan kepada semua makhluknya tanpa terkecuali. Seperti kambing yang diberikan nikmat hidup sehingga bisa makan, minum, beranak dsb.

  1. Nikmat Merdeka

Nikmat jenis ini khusus diberikan kepada manusia. Kambing diberikan nikmat hidup tapi tidak diberikan nikmat merdeka sehingga gerak hidupnya dibatasi. Jika waktunya malam kambing dibatasi hidupnya di dalam kandang, jika idul qurban hidupnya juga dibatasi dengan menjadi hewan kurban.

  1. Nikmat Iman dan Islam

Inilah nikmat terbesar yang hanya diberikan kepada orang-orang yang Allah kehendaki. Jika kita diberikan nikmat terbesar ini, maka jangan kita sia-siakan karena yang akan mengahantarkan kita kelak kepada kebahagiaan abadi adalah Iman dan Islam.

 

Semoga Allah selalu menjaga Iman dan Islam kita selalu melekat di hati, dan kita selalu dimudahkan Allah dalam merealisasikan atau mengaplikasikan Iman dan Islam ini dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga kita menjadi manusia yang benar-benar merdeka.

 

Semarang, 20 Agustus 2016

Kajian Sabtu Pagi

 

Bagikan

4 MACAM PERTANYAAN di HARI KIAMAT

(Kajian Ba’da Subuh, bersama Ust. Kastori pengasuh Ponpes. Terpadu Ulul Abshor)

Didalam menjalankan kehidupan ini kita tidak terlepas dari pertanyaan demi pertanyaan misal nya darimana? hendak kemana? Dimana? sedang apa? Mengapa? dan lain-lainnya. pokoknya pertanya-an demi pertanya-an msti kita lalui, coba kita lihat mulai dari KECIL, TK, SD sampai sekarang sudah berapa pertanyaan Orang tua dan guru yang bisa kita jawab, tinggi rendahnya poin yang kita peroleh sangat tergantung kepada banyak atau sedikitnya pertanyaan yang bisa kita jawab, jadi nilai kita ditentukan oleh bisa atau tidaknya menjawab pertanyaan, dan diakhirat juga seperti itu kita tidak akan terlepas dari pertanyaan-pertanyaan sebagaimana Sabda Rasulullah Saw.

قالَ رسولُ اللهِ صلى اللهُ عليهِ وسلمَ: “لاَ تَزُوْلُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أَرْبَع ٍ عَنْ عُمُرِهِ فِيْمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيْمَا أَبْلاَهُ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيْمَا أَنْفَقَهُ وعنْ عِلْمِهِ ماَذاَ عَمِلَ بهِ

Telah bersabda Rasulullah: “Belum beranjak telapak kaki seorang hamba pada hari kiamat sihingga ditanya tentang empat hal : Tentang Umur kemana dihabiskan, Tentang tubuh kemana dipakai, Tentang harta dimana didapat dan keman dimanfa’atkan dan tentang Ilmu kemana diamalkan” (Hadist)

14068052_644038745760766_4764067556353140869_n

Pertanyaan yang pertama : Tentang Umur Kemana Dihabiskan? Umur merupakan pemberian allah yang wajib kita manfa’atkan sebaik-baiknya. Hakikat diciptakannya manusia adalah untuk beribadah kepada Allah. Maka umur yang Allah telah Anugerahkan kepada kita dimanfaatkan sebaik-baiknya.

 

Yang kedua : Tubuhmu Untuk apa kau pergunakan. Tubuh Merupakan keseluruhan struktur fisik organisme manusia yang pada sa’at manusia sudah mencapai umur dewasa dia memiliki hampir 100 milyar sel yang masing-masing sistem organ sudah dirancang oleh allah untuk melakukan fungsi kehidupan yang esensial, didalam al-quran Surat At-Tin allah swt telah berfirman :

لَقَدْ خَلَقْنَا اْلاِنْسَانَ فىِ اَحْسَنِ تَقْوِيْم

{Sungguh telah kami ciptakan manusia itu dalam sebaik-baik bentuk}
Agar kita selamat dan bisa menjawab pertanyaan di akhirat tentang tubuh yang indah ini mari kita pergunakan tubuh ini kepada jalan ta’at, sebab keta’atan merupakan jalan untuk menyelamatkan tubuh dari azab allah Swt. Iman itu tidak hanya dihati saja, dilidah saja akan tetapi untuk memperoleh iman yang kaffah harus membawa seluruh anggota tubuh menyembah Allah. Dan bahkan diakhirat nantiknya ada bagian tubuh menjadi saksi dari perbuatan bagian tubuh yang lainnya, dalam Al-Quran Surat Yasin Ayat 65 :
الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَى أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Artinya:Pada Hari ini kami kunci mulut mereka dan tangan mereka akan berkata kepada kami dan kaki mereka menjadi saksi tentang apa yang mereka kerjakan (Yasin :65)

Yang ketiga :Hartamu darimana diperoleh dan kemana dipergunakan. Dalam persoalan harta, Allah akan menanyakan dengan cara apa diperoleh dan kemana dipergunakan harta itu, harta bisa jadi kawan dan bisa juga jadi lawan, harta bisa membuat orang senang dan juga bisa membuat orang tidak tenang, harta bisa membuat yang jauh jadi dekat yang sedikit jadi banyak, dan juga harta bisa membuat yang dekat jadi jauh dan yang banyak jadi sedikit.

Hendaknya dalam mencari harta harus dengan cara yang baik dan menfa’atkannya juga kepada yang baik, makanan yang kita makan adalah hasil dari pencarian, cuman persoalannya adalah cara mendapatkannya baik atau tidak. Kemudian kalau memang cara mendapatkannya baik, kita memanfa’atkannya kepada yang baik atau tidak. kalau memang sudah baik itulah yang dikehendaki dan yang dapat menyelamatkan kita dari pertanyaan nantiknya diakhirat.

Yang ke empat: Ilmumu Kemana Kamu amalkan. Ilmu merupakan alat untuk mencapai maksud dan tujuan, ilmu adalah buah dari Iman, dan amal adalah buah dari Ilmu dan ilmu juga Imam dari amal, orang yang berilmu lebih ditakuti oleh Syaitan daripada orang beramal tanpa Ilmu, Nabi sulaiman karena lantaran memilih ilmu dia diberikan oleh Allah harta, tahta dan wanita, ingin dunia harus dengan ilmu, ingin akhirat harus dengan Ilmu, ingin kedua-duanya harus dengan Ilmu, urusan dunia akhirat harus dengan ilmu. Ilmu yang bermanfa’at yang di ajarkan kepada seseorang dapat mengalirkan pahala ketika kita telah berada di alam barzah. Maka mengajarkan ilmu yang bermanfa’at adalah salah satu tabungan akhirat kita yang akan kita terima nantiknya, Dengan ilmu orang alim bisa menipu orang jahil, dengan ilmu seseorang bisa menzalimi saudaranya, dengan ilmu orang miskin bisa kaya mendadak, dan dengan ilmu hak orang lain bisa menjadi hak pribadi, maka oleh karena itu ketahuilah bahwa ilmu yang dianugrahkan Allah itu pada suatu sa’at nantiknya akan ditanya Kemana diamalkan ilmu itu.

الْعِلْمُ كَالسَّيْفِ فَيَقْطَعُ مَا يَجْرِيه

(Ilmu itu bagaikan pedang Dia memutus apa saja yang dilauinya)

Marilah kita isi sisa-sisa umur ini dengan nilai-nilai keta’atan kepada Allah. Tubuh Mari kita bawa tunduk kepada Allah baik melalui pakain yang sesuai Islam maupun berupa ibadah lainnya. Harta mari kita pergunakan untuk menghambakan diri kepada Allah agar dia dapat melapangkan pemiliknya baik dialam barzakh maupun akhirat. Ilmu Mari kita amalkan di jalan yang diridhoi Allah agar kita terlepas nantiknya dari pertanyaan teantang ilmu pada hari kiamat kelak. Semoga kita termasuk diatara hamba-hamb Allah yang lulus dari keempat pertanyaan ini. Wallahu A’lam.

 

Bagikan

Sejarah Singkat “Persiapan Proklamasi”

Sejarah singkat

*PERSIAPAN PROKLAMASI*

● _“Sekarang, Bung. Sekarang! Malam ini juga!”_ kata Chaerul Saleh kepada Bung Karno.
_”Kita harus segera merebut kekuasaan!”_ tukas Sukarni Kartodiwirjo berapi-api.
_”Kami sudah siap mempertaruhkan jiwa kami!”_ seru para pemuda di rumah Bung Karno di Jalan Pegangsaan Timur 56, Jakarta.

●Para pemuda, termasuk Wikana, Iwa Kusumasomantri, Djojopranoto, dan Sudiro datang ke rumah Bung Karno pada 15 Agustus 1945 pukul 22.00. Mereka mendesak Soekarno agar segera merumuskan naskah proklamasi begitu Jepang dikalahkan Sekutu pada 14 Agustus 1945.

●Tapi Bung Karno menolak keinginan mereka. Ia dan Bung Hatta ingin proklamasi dilakukan melalui Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) di mana Bung Karno menjadi Ketuanya.

●Para pemuda bersikeras agar Bung Karno segera memproklamasikan kemerdekaan. Mereka beranggapan PPKI buatan Jepang. Mereka tidak ingin Bung Karno dan Bung Hatta terpengaruh Jepang dan tidak ingin kemerdekaan RI seolah-olah hadiah dari Jepang.

●Mereka lalu membawa Bung Karno dan Bung Hatta ke rumah Djiaw Kie Siong di Rengasdengklok, Karawang, pada 16 Agustus 1945 pukul 03.00 dinihari, untuk merumuskan naskah proklamasi.

●Rengasdengklok dinilai aman, sedangkan di Jakarta para tentara Jepang bersiaga penuh.
_“Saya dan Guntur yang masih bayi ikut ke Rengasdengklok. Kami dijemput Sukarni dan Winoto Danuasmoro dengan mobil Fiat hitam kecil. Di dalam mobil sudah ada Bung Hatta,”_ cerita Fatmawati.

●Pada 16 Agustus 1945 tengah malam Achmad Soebardjo menjemput Bung Karno dan Bung Hatta di Rengasdengklok. Sesampainya di Jakarta mereka disediakan tempat berkumpul di Jalan Imam Bonjol Nomor 1, di rumah Laksamana Muda Tadashi Maeda.

●Hubungan para nasionalis dekat dengan Maeda, Kepala Kantor Penghubung Angkatan Laut dan Angkatan Darat Jepang.
Ada 29 orang yang berkumpul di rumah Maeda pada malam itu.
Mereka adalah Ir.Soekarno, Drs. Moh. Hatta, Ki Hadjar Dewantoro (Mas Suwardi Soerjaningrat), Mr. Iwa Kusumasumantri, Mr. Teuku Mohammad Hassan, Otto Iskandar Dinata, R.Soepomo, BM Diah, Sukarni, dan beberapa tokoh lainnya.

●Selama mereka berunding merumuskan naskah proklamasi, Maeda naik ke lantai atas rumahnya.
Usai menulis naskah proklamasi bersama Mohammad Hatta dan Achmad Soebardjo, Soekarno membacakannya di hadapan para peserta rapat yang berkumpul di ruang tamu.

●Rapat baru selesai pada 17 Agustus 1945 pukul 03.00 dini hari, tanggal 9 Ramadhan.

●Setelah mendapat persetujuan dari semua hadirin, Bung Karno segera meminta Mohamad Ibnoe Sajoeti Melik mengetik naskah proklamasi.
Sajoeti mengetik naskah ditemani wartawan Boerhanoeddin Mohammad Diah (BM. Diah).

●Tiga kata dari konsep naskah proklamasi yang ditulis tangan oleh Bung Karno diketik Sajoeti dengan beberapa perubahan kata.
Kata ‘tempoh’ diubah menjadi ‘tempo’, kata ‘Wakil-wakil bangsa Indonesia’ diubah menjadi ‘Atas nama bangsa Indonesia’.
Begitu pula dalam penulisan hari, bulan, dan tahun.

●Tulisan tangan asli Bung Karno kemudian dibuang di tempat sampah oleh Sajoeti tapi dipungut oleh B.M. Diah, seorang penyiar Radio Hosokyoku dan wartawan Asia Raja.

●Begitu naskah proklamasi selesai diketik, Soekarno dan Mohammad Hatta segera menandatanganinya di atas piano di rumah Maeda.
Bung Hatta berpesan kepada para pemuda yang bekerja di kantor-kantor berita agar menyebarkan berita kemerdekaan Indonesia ke seluruh dunia.

●Hari Jumat, pukul 05.00 pagi, pada 17 Agustus 1945, mereka ke luar dari rumah Laksamana Maeda dengan bangga karena teks Proklamasi selesai ditulis.

●Bung Karno pulang ke Jalan Pegangsaan Timur 56 (kini Jalan Proklamasi), Jakarta. Ia sedang sakit malaria.
Suhu badannya tinggi dan sangat lelah setelah begadang bersama para sahabatnya menyusun naskah proklamasi.

●Pukul 08.00, dua jam sebelum upacara pembacaan teks Proklamasi, Bung Karno masih berbaring di kamarnya.
Ia minum obat kemudian tidur lagi.

●Pukul 09.00 Bung Karno terbangun. _“Saya greges (tak enak badan),”_ kata Bung Karno.
Ia kemudian berpakaian rapi, memakai kemeja dan celana putih.
Bung Hatta dan beberapa orang sudah menunggunya. Fatmawati sudah menyiapkan bendera merah putih.

●Pada 17 Agustus 1945 pukul 10.00 Bung Karno, Bung Hatta, dan para pemuda berkumpul di halaman depan rumah Bung Karno. Latief Hendraningrat menjadi pemimpin upacara bendera.

●Mereka mendengarkan Bung Karno membaca teks proklamasi dengan hikmad, terharu, dan bangga.
Beberapa orang menangis terharu. Lagu Indonesia Raya ciptaan Wage Rudolf Supratman dinyanyikan dengan semangat meski tanpa iringan musik. Bendera merah putih dinaikkan.

●Setelah upacara yang singkat itu Bung Karno kembali ke kamar tidurnya. Tubuhnya masih demam. Tapi ia sangat bangga.

★Sebuah negara baru telah dilahirkan. Pagi itu Indonesia merdeka.

Merdeka !!! Merdeka !!! Merdeka !!!

Allahu Akbar

13962767_1352126271487577_4099177594373952248_n

Dirgahayu Indonesia.

Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)

Bagikan
puasa muharram

Himbauan Puasa di Bulan Muharram

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh

Yang kami hormati Wali Santri, Santri, serta seluruh Ustadz dan Ustadzah yang senantiasa berpegang teguh pada Sunnah Rasulullah Muhammad Shalallahu’alaihi wa Sallam. Muharram adalah salah satu bulan Allah yang mulia. Sebagaimana firman Allah:

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. (yakni Dzulqo’dah, dan Dzulhijjah, dan Muharram, dan Rajab) di dalam Tafsir Ibnu Katsir. (Surat At Taubah: 36)

Dan juga karena ia adalah satu-satunya bulan yang digandengkan dengan nama Allah SWT secara langsung sebagaimana dijelaskan dalam hadits sebagai berikut :

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa Sallam bersabda:

“Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa dibulan Allah (Muharram). (H.R. Muslim, 1163).

Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa Sallam menamakan bulan Muharram dengan bulan Allah dan penyandarannya kepada Allah menunjukkan kemuliaan dan keutamaan bulan ini, karena Allah tidak akan menyandarkan kepadaNya kecuali makhluk pilihanNya. Yang dianjurkan dalam bulan ini adalah memperbanyak berbagai ibadah, terlebih lagi pada bulan ini juga disunnahkan untuk berpuasa Asyuro’ (10 Muharram), sebagaimana dijelaskan dalam hadits berikut ini :

Abu Qatadah Radhiyallohu’anhu mengatakan bahwa Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa Sallam bersabda:

Puasa Asyuro’ (10 Muharram) Aku mengharapkan Allah akan menghapus dosa-dosa ditahun sebelumnya.

(H.R. Muslim, 1162)

 

Dan yang tidak kalah penting, selain hadist diatas, ada juga hadist lainnya yang mensunnahkan berpuasa secara khusus dalam bulan Muharram tidak hanya pada tanggal 10 Muharram (Puasa Asyuro’) saja, namun juga berpuasa pada tanggal 9Muharram (Puasa Tasu’a), sebagaimana dijelaskan dalam hadist berikut ini:

Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu’anhu bahwa ia berkata:

Ketika Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam berpuasa hari Asyura’ dan memerintahkannya, para sahabat berkata: “Wahai Rasulullah, ini adalah hari yang diagungkan kaum Yahudi dan Nashrani.”

Lalu Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda: “Pada tahun depan Insya Allah kita akan berpuasa pada tanggal sembilan.”

Ibnu Abbas berkata: “ Sebelum tiba tahun depan Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam telah wafat.”

(H.R. Muslim : 1134)

 

Oleh sebab itu, hendaklah kita memanfaatkan kesempatan ini untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah dengan berbagai amal sholih secara khusus dengan berpuasa yaitu pada:

  1. Hari Kamis tanggal 22 Oktober 2015 / 9Muharram 1437 H (Puasa Tasu’a).
  2. hari Jum’at tanggal 23 Oktober 2015 / 10Muharram 1437 H (Puasa Asyuro’).

Selain keutamaan puasa Asyuro’ yang telah dijelaskan dalam hadits sebelummya, puasa secara umum memiliki berbagai keutamaan, di antaranya seperti hadits berikut ini :

Dari Abu Sa’id al Khudriy Radhiyallahu’anhu ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa Sallam bersabda,

“Tidaklah seorang hamba berpuasa satu hari dijalan Allah melainkan Allah akan menjauhkan wajahnya dengan puasanya itu dari api neraka selama tujuh puluh tahun.”

(H.R. Bukhari : 2840 dan Muslim : 1153)

Wassalamu’alaikum Warahmatullaahi Wabarakaatuh

 

 

Bagikan