KARAKTERISTIK PENDIDIKAN ISLAM

Pembahasan mengenai pendidikan Islam tentu tidak bisa terlepas dari karakteristik pendidikan Islam itu sendiri. Beberapa karakteristik istimewa pendidikan Islam adalah :

1) Robbaniyah

Inilah dasar ideologis yang luar biasa dalam pendidikan Islam. Dasar ini pula yang menyebabkan pakar non muslim barat “JEAN L HEURENS” mengatakan : “Islam mempunyai daya takluk yang sangat luar biasa secara damai terhadap jiwa dengan kesederhanaan teologinya, kejelasan dogma dan asas-asanya…”.

Dengan prinsip ini, setiap objek didik diberi konsumsi ilmu tauhid yang sangat dasyat, yang mampu memerdekakan dirinya, sehingga menjadi orang yang paling merdeka hidupnya. Sedangkan kemerdekaan adalah salah satu hakikat asasi makhluk untuk bisa dikatakan sebagai manusia. Pendidikan adalah memanusiakan manusia, seni membangun manusia. Manusia pada hakikatnya belum dikatakan manusia yang sebenarnya kecuali dalam dirinya ada “kemerdekaan.” Itulah sebabnya Allah SWT memberikan hikmah besar kepada Lukmanul Hakim karena mengajarkan anaknya dengan tauhid:

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لا بْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَابُنَيَّ لا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ(13)

“Hai anakku janganlah kamu mempersekutukan Allah karena sesungguhnya menyekutukan Allah adalah dosa yang paling besar.” (QS. Luqman : 13)

14947524_1121822471186884_594767761445743288_n

2) Integral

Salah satu kehebatan Islam adalah senantiasa meletak-kan sesuatu secara adil. Pendidikan Islam merupakan suatu sistem pendidikan yang meletakkan dasar-dasar pendidikan secara utuh, seimbang antara berbagai aspek baik aspek aqliyah, ruhiyah, maupun jasadiyah; unsur dzikir, fikir, dan ikhtiar; pengembangan personal dan komunal; mengembang-kan kepercayaan metafisis maupun empiris, memberi beban materi dan metodologi serta perhatian terhadap dunia dan akhirat dll. Dengan sistem ini, pendidikan Islam mampu menghasilkan sosok pribadi yang utuh.

14906908_1124482124254252_7997142568461571182_n

3) Fleksibel

Murunah (lentur) adalah bagian dari sifat hakiki pendidikan Islam, di kalangan ulama telah disepakati adanya sebuah aksioma :

المحافظة على القديم الصالح والاخذ بالجديد الاصلح

“Menjaga/mempertahankan sesuatu yang lama yang baik dan mengambil/menerima sesuatu yang baru yang jauh lebih baik”.

Dengan unsur ini setiap pelaku pendidikan Islam akan menjadi dinamis, memiliki visi ke depan, tidak alergi terhadap setiap perubahan, serta menerima perubahan dari manapun asalkan dalam koridor nilai-nilai aqidah dan syariah.

14915557_1121843177851480_3314777389710812751_n

4) Realistis, Profesionalis dan Spesialis

Islam mengajarkan kepada kita agar menjadi manusia yang bercita-cita setinggi langit, akan tetapi kaki tetap berpijak di bumi. Kita boleh berkonsep sampai Z namun kita harus berani mengawalinya dari A. Sejak awal Rosulullah dan para Shahabat mendidik umat ini untuk memahami hakikat alam nyata ini. Berbekal kemampuan visi misi, ma’rifatul maidan (penghayatan dan pengalaman lapangan) kita mampu menjadi generasi tangguh, serta mampu menyelesaikan tugas-tugas hidup dengan hasil yang memenuhi standar optimal (baik dan benar), sebagaimana Rosul SAW bersabda kepada para Shahabatnya :

ان الله يحب اذا عمل احدكم عملا ان يتقنه

“Sesungguhnya Allah mencintai seorang diantara kamu yang melakukan amal dengan itqan (profesional)

(HR. Tirmidzi).

Orang tidak mungkin menghasilkan karya yang profesional kecuali dalam hidupnya memiliki minimal satu spesialisasi keilmuan. Itulah sebabnya Islam meletakkan dasar-dasar profesionalisme dengan dua sifat pokok ikhsan dan itqan.

Karakteristik pendidikan Islam yang khas tidak saja mampu menghadirkan masyarakat Madinah kala itu gegap gempita dengan suasana keagamaannya, namun pendidikan Islam yang dimulai dari rumah Arqam bin Abil Arqam sampai ke masjid Khan dan Madrasah ini juga mampu melahirkan embrio inti ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK )

Pada abad 8-9 M Islam telah menghasilkan  ilmuwan-ilmuwan terkemuka di bidang IPTEK yaitu Jabir ibn Hayyan, bapak ilmu kimia , pendiri laboratorium pertama; Al khawarizmi, matematikawan ulung pertama; Al Kindi, filsuf penggerak dan pengembang ilmu pengetahuan; Abu Kamil Syuja’, ahli aljabar Islam tertua; Ibnu Masawayh, dokter spesialis diet; Alfaghani, astronom yang karyanya banyak diterjemahkan; Tsabit bin Qurroh, ahli geometri terbesar yang membahas waktu matahari; Al Battani, astronom yang melakukan observasi secara gemilang; Habasy al Marwazi, astronom sejak remaja; Zakariyya Ar – Razi, dokter penemu penyakit cacar dan darah tinggi.

Sumber : Buku “Surat Sakti” karya : Drs. Kastori (Pengasuh Ponpes. Terpadu Ulul Abshor)

14708198_1115010081868123_6250392558277609063_n

Bagikan

Membangun Persatuan, Kesatuan, serta Kemulian Umat Islam

Kaum muslim adalah satu-satunya ummat dilahirkan dengan sederetan predikat istimewa , Gelar-gelar eksekutif ini langsung di sampaikan allah dan rasulnya .                                                                                                                           Beliau adalah rasul yang paling mulia , ummatnya adalah ummat terbaik dan syaritnya adalah syariat paling sempurna .                                               Salah satu aset sangat penting bagi kaum muslimin dalam rangka menggapai kemuliaan ummat yang hakiki adalah persatuan , yang ini sedang mengalami penyakit kronis bahkan di ambang sakaratul maut . kondisi ini memang telah di khabarkan dengan gamblang oleh allah dan rasulullah dalam berbagai kasus ( dalil-dalil ) . Hampir-hampir kalian akan di kepung oleh ummat-ummat , sebagaimana mereka mengepung makanan dalam piring besar para sahabat bertanya : ” Apakah karena kita sedikit saat itu , wahai rasulullah ? Beliau menjawab : ” Kalian saat itu sangat besar akan tetapi kalian menjadi buih seperti buih diatas ” .      Persatuan adalah rahmat allah , berselisih adalah sebaliknya . Ummat yang berselisih / berfirqoh baginya berhak mendapatkan azab .

14963340_1122177231151408_2599808801832524398_n

By : Wulan 

Bagikan

Penyakit Sapi Gila dan Tuntunan Islam

  Semua perbuatan yang menentang hukum syariat islam / bersumber dari Al-qur’an dan As-sunnah dapat mendatangkan bahaya ,  penyakit , dan keburukan .  Musibah besar dan penyakit AIDS yang timbul akibat penyimpangan seksual , perzinaan , dan pornografi adalah wabah penyakit , mematian , tersebar melalui virus yang menghancurkan kekebalan tubuh dan membuat penderitanya meninggal dunia .  Munculnya sapi gila dan penyakit sejenis yang dapat menular pada manusia , akibat mutasi virus .      Sapi gila disebabkan karena akibat negaliu dari pemberian pakan dengan sisa bangkai hewan .  Perilaku tersebut merupakan penyimpangan dari pandangan islam terhadap hewan ternak . 

Penyimpangan terhadap islam , sebagai berikut :                                              1.  Al-qur’an                                                                                                                                           Allah memerintahkan untuk memberikan pakan hewan ternak herbivora yang bersumber dari tumbuhan , bukan hewan .                   terdapat pada QS. Abasa : 31-32 .                                                                                        2.   Hadist nabi                                                                                                                                       Rasul melarang tentang keharaman memakan , meminum , dan mengendari hewan najis ( Al-jilajah )                                                                                   3.   Ahli Fiqih                                                                                                                                             Pengikut madzhab syafi’i melarang memakan Al-jilajah jika warna dagingnya berubah . Disebabkan kandungan najis yang terdapat pada tubuhnya .                                                                                                                                         4.     Sapi gila dalam hadist                                                                                                                    Diriwayatkan Al-bukhori , Rasul mengatakan bahwa beliau mengetahui tanda-tanda hari kiamat ,  yaitu apabila banyak orang mati , penaklukan masjid al-aqsha , dan kematian massal seperti Qu’ash             Al-qhanam ( kematian kambing mendadak )

By : Husna Aulia Hanifah                                                      

Bagikan

حكم المظاهرة (Hukum Demontrasi)

ان الله قد وصف شريعته كمافي قوله:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“… Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agama bagimu …” [Al-Maa-idah: 3]

قال اهل العلم في هذه الاية

 ان الاسلا نظام شامل يتناول مظاهر الحياة جميعا  Islam merupakan sistem hidup yang menyeluruh yang meliputi seluruh aspek kehidupan semuanya

14906908_1124482124254252_7997142568461571182_n

وقال تعالى ايضا :

وَنَزَّلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ تِبْيَانًا لِكُلِّ شَيْءٍ وَهُدًى وَرَحْمَةً وَبُشْرَى لِلْمُسْلِمِينَ

Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فُضِّلْتُ عَلَى اْلأَنْبِيَاءِ بِسِتٍّ أُعْطِيْتُ جَوَامِعَ الْكَلِمِ وَنُصِرْتُ بِالرُّعْبِ وَأُحِلَّتْ لِيَ الْغَنَائِمُ وَجُعِلَتْ لِيَ اْلأَرْضُ طَهُوْرًا وَمَسْجِدًا وَأُرْسِلْتُ إِلَى الْخَلْقِ كَافَّةً وَخُتِمَ بِيَ النَّبِيُّوْنَ

Radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

Aku diberi keutamaan atas para nabi dengan enam perkara: pertama, aku diberi Jawami’ al-Kalim. Kedua, aku ditolong dengan rasa takut (yang dihunjamkan di dada-dada musuhku). Ketiga, ghanimah dihalalkan untukku. Keempat, bumi dijadikan suci untukku dan juga sebagai masjid. Kelima, aku diutus kepada seluruh makhluk. Keenam, para nabi ditutup dengan kerasulanku.”

عَنْ أَبِي سَعِيْد الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَراً فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ، فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ اْلإِيْمَانِ

[رواه مسلم]

Dari Abu Sa’id Al Khudri radiallahuanhu berkata : Saya mendengar Rasulullah shallallahu`alaihi wa sallam  bersabda: “Siapa yang melihat kemungkaran maka rubahlah dengan tangannya, jika tidak mampu maka rubahlah dengan lisannya, jika tidak mampu maka (tolaklah) dengan hatinya dan hal tersebut adalah selemah-lemahnya iman.”

(Riwayat Muslim)

الدِّيْنُ النَّصِيْحَةُ» قلنا: لمن؟ قال: «لله, ولكتابه, ولرسوله, لأئمة المسلمين وعامتهم». …

kajian
Kajian Senin

 

Bagikan

3 Bekal Menyongsong Masa Depan

Bismillah Dengan mengharap Ridho Allah segenap Civitas Ponpes. Terpadu Ulul Abshor mengawali Aktifitas belajar mengajar di pekan kedua dalam bulan November 2016 ini, Semoga Allah Senantiasa menganugerahkan rahmat bagi kita semua. upacara4 Sebagai pembina Upacara pada senin, 7 November 2016 adalah Ustdh. Ani Sumaiyah,S.P.d. Sebelum menyampaikan Amanat beliau menyampaikan terimakasih kepada segenap santri yang telah bertugas mempersiapkan dan meyelenggarakan upacara ini, semoga kedepan bisa lebih baik. Pesan beliau : Untuk Menyongsong masa depan yang lebih baik, ada 3 hal yang perlu disiapkan :

  1. Knowledge : Pengetahuan. Pengetahuan sangat penting untuk membedakan mana yang benar dan mana yang salah. Karena Beramal tanpa dilandasi dengan ilmu juga akan tertolak.
  2. Attitude : Sikap. Sebagai santri harus bisa bersikap yang baik kepada sesama teman, yang lebih tua terlebih kepada ustad dn ustadzah.
  3. Skill : Keahlian. Skill tidak hanya milik Dokter, dan Pengacara. Sebagai santri pun harus memiliki skill. Contohnya yang suka dalam membaca Alqur’an maka perdalamlah ilmu alqur’an sehingga benar-benar menjadi ahlinya. Apa yang kalian sukai maka dalamilah, niscaya skill akan muncul.
upacara5
Senin, 7 November 2016
Bagikan